Tren Budaya Perusahaan untuk Organisasi Pertambangan

Tren Budaya Perusahaan untuk Organisasi Pertambangan

Tren Budaya Perusahaan untuk Organisasi Pertambangan. Perusahaan pertambangan berada pada titik yang harus diperhitungkan, isu-isu budaya merupakan hal yang endemik dalam industri ini. Mereka harus bertransformasi. Dan meskipun setiap organisasi memiliki budaya yang unik, secara umum budaya harus menampilkan keamanan psikologis sebagai elemen dasar. Akses wawasan kami tentang cara mengubah budaya perusahaan Anda secara berkelanjutan.

Tahun ini menyajikan keadaan yang menarik karena organisasi pertambangan terus bersaing untuk mendapatkan hati dan kesetiaan karyawan, yang masih memutuskan berapa banyak dari hidup mereka yang akan diberikan untuk pekerjaan mereka. Di saat yang sama, perusahaan perlu memperkuat komunitas dan hubungan saat kita memasuki periode ketidakpastian ekonomi.

Apa artinya hal ini bagi budaya perusahaan pertambangan di tempat kerja? Berikut ini adalah lima tren budaya tempat kerja untuk organisasi pertambangan dan bagaimana Anda dapat mempersiapkan diri untuk menghadapinya.

Tren Budaya #1: Karyawan menginginkan lebih dari pekerjaan mereka

Berhenti bekerja secara diam-diam bukan hanya gejala kelelahan pasca pandemi. Ini adalah hasil dari orang-orang yang mempertanyakan prioritas mereka dan mengevaluasi kembali pro dan kontra dari pekerjaan mereka. 

Pandemi telah membuat dua pertiga karyawan merenungkan pekerjaan yang mereka lakukan, dengan 67% pekerja tambang mengatakan bahwa menemukan kepuasan dalam pekerjaan yang mereka lakukan setiap hari adalah hal yang penting bagi mereka, dan 63% mengatakan bahwa tujuan mereka di tempat kerja adalah untuk merasa puas dengan pekerjaan yang mereka lakukan. Namun, tekanan iklim, sosial dan ekonomi, geopolitik, dan kekurangan pekerja dapat menghalangi karyawan untuk menemukan kepuasan di tempat kerja.

Baca :   Jangan Remehkan Employee Disengagement

Karyawan menginginkan lebih dari pekerjaan mereka. Lebih dari sekadar gaji yang tinggi atau tunjangan dan manfaat yang unik, mereka menginginkan rasa puas yang datang dari melakukan pekerjaan yang memiliki tujuan dan perasaan bahwa mereka adalah bagian dari komunitas tempat kerja mereka.

Tren Budaya #2: Komunitas di tempat kerja semakin penting

Karyawan akan berkembang jika mereka merasa menjadi bagian dari komunitas tempat kerja yang kuat.

78% pekerja tambang menganggap tempat kerja mereka sebagai sebuah komunitas. Setelah lebih dari dua tahun mengalami isolasi sosial, jarak, dan ketidakpastian, karyawan mendambakan hubungan dan komunitas di tempat kerja, terutama karena banyak karyawan pertambangan bekerja dalam kondisi kerja yang semakin sulit dan terisolasi.

Faktanya, 67% karyawan pertambangan mengatakan bahwa penting bagi mereka untuk merasa menjadi bagian dari sebuah komunitas di tempat kerja. Namun, karyawan mengalami kesulitan untuk tetap terhubung dengan organisasi mereka.

Baca :   Memimpin dengan Akal dan Hati

Tren Budaya #3: Para pemimpin mengalami kelelahan

Dengan meningkatnya tanggung jawab, pergantian, dan ketidakpastian, para pemimpin mengalami kelelahan – dan membutuhkan apresiasi dan dukungan lebih dari sebelumnya.

Beberapa survey  melaporkan bahwa meskipun stres, kecemasan, dan depresi yang terdiagnosis menurun pada tahun 2021 untuk kontributor individu dan pemimpin tingkat tinggi, namun hal tersebut meningkat untuk para manajer. 24% pemimpin pertambangan mengatakan bahwa pekerjaan mereka melelahkan karena harus menghadapi kekurangan tenaga kerja, geopolitik, dan masalah keselamatan.

Namun, para pemimpin tidak mendapatkan dukungan atau penghargaan dari perusahaan mereka untuk menghadapi tantangan yang semakin meningkat ini. 58% pemimpin pertambangan mengatakan bahwa menerima lebih banyak pengakuan atas pekerjaan mereka akan meningkatkan pengalaman mereka.

Tren Budaya #4: Bangkitnya para generalis

Tempat kerja pasca pandemi tidak menentu, terus berubah, dan ideal bagi pekerja dengan pengetahuan dan keterampilan luas yang berkembang dalam ambiguitas. Karyawan ini secara luas dikenal sebagai generalis.

61% karyawan di industri pertambangan menganggap diri mereka sebagai generalis. Namun ada beberapa keterampilan dan perilaku tertentu yang membuat para generalis diperlengkapi dengan baik untuk menangani tempat kerja yang berubah-ubah ini. Keterampilan generalis dalam menjalin hubungan, berkolaborasi, dan berkembang dalam ambiguitas akan membantu organisasi pertambangan berkembang dan berinovasi.

Baca :   Fenomena Karyawan Kutu Loncat di Dunia Kerja

Tren Budaya #5: Penghargaan simbolis membangun rasa memiliki

Ketika karyawan merasa kehilangan hubungan dengan tempat kerja mereka dan ingin memiliki, organisasi memiliki kesempatan untuk memperkuat apresiasi dan membangun komunitas dengan alat bantu seperti penghargaan simbolis.

Penghargaan simbolis, jika dilakukan dengan baik, membantu memperkuat hubungan karyawan dengan tim, pemimpin, dan organisasi. Simbol yang bermakna membantu mengomunikasikan sejarah dan pencapaian perusahaan Anda serta menghubungkannya dengan merek dan tujuan Anda, dan 44% karyawan tambang merasa komunitas tempat kerja mereka memiliki simbol dan ekspresi keanggotaan, entah itu produk yang mereka ekstrak atau alat yang mereka gunakan. Selain itu, karyawan 3 kali lebih mungkin untuk mengingat perayaan dan pengakuan ketika perayaan tersebut menyertakan penghargaan simbolis.

Tren Budaya Perusahaan untuk Organisasi Pertambangan

#budayaperusahaan

#budayaperusahaanpertambangan

#budayakaryawanpertambangan

#industripertambangan

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Related Article