Mengenal Artificial Intelligence Untuk Merekrut Pekerja di Bidang HR

Mengenal Artificial Intelligence Untuk Merekrut Pekerja di Bidang HR

Penggunaan Artificial Intelligence (AI) dalam HR dapat memberikan banyak manfaat, termasuk peningkatan efisiensi dan produktivitas dalam pengelolaan tenaga kerja. Namun, seperti halnya dengan teknologi lainnya, AI juga memiliki kekurangan dan tantangan yang perlu dipahami oleh HR practitioner agar dapat memanfaatkannya secara optimal.

Artificial Intelligence, yang sering disingkat sebagai AI, telah mengalami perkembangan pesat dan mengubah berbagai aspek kehidupan, termasuk dalam dunia sumber daya manusia (HR). Perusahaan-perusahaan terkemuka seperti Google, Amazon, dan Microsoft pun berlomba-lomba mengembangkan teknologi AI yang paling mutakhir untuk mendukung perkembangan perusahaan.

Artificial Inteligence (AI) atau kecerdasan buatan kini mulai digunakan oleh berbagai perusahaan untuk proses rekrutmen pekerja mereka. Salah satunya adalah perusahaan asuransi AIA Financial yang menggunakan AI dalam proses rekrutmen agen.

Selain itu contoh penggunaan kecerdasan buatan adalah asisten pribadi Siri di iPhone, sistem self-driving pada mobil Tesla, dan rekomendasi film pada Netflix.

Artificial Intelligence (AI) atau kecerdasan buatan merupakan simulasi kecerdasan manusia pada mesin komputer yang diprogram untuk menjalankan pekerjaan manusia secara otomatis. Artikel ini akan membahas bagaimana AI dapat membantu praktisi HR untuk bekerja secara lebih efisien, dilengkapi dengan identifikasi keuntungan dan kerugian yang perlu diperhatikan dalam penerapannya.

Pengertian Artificial Intelligence

Artificial Intelligence atau kecerdasan buatan  merujuk pada kemampuan mesin atau komputer yang dapat meniru kemampuan manusia dalam berpikir, belajar, dan mengambil keputusan. AI menggunakan algoritma dan model matematika untuk menganalisis data, mengenal pola, dan menghasilkan output yang cerdas.

Dalam konteks HR, AI dapat digunakan untuk memproses dan menganalisis data karyawan, melakukan tugas-tugas administratif seperti seleksi dan rekrutmen, serta memberikan rekomendasi yang lebih cerdas dalam pengelolaan tenaga kerja. Dengan kemampuan tersebut, AI dapat membantu praktisi HR dalam mengoptimalkan pengambilan keputusan, mengurangi waktu dan biaya operasional, serta meningkatkan akurasi dan efisiensi pekerjaan.

Manfaat dan Tantangan Penggunaan AI dalam HR

Penggunaan Artificial Intelligence dalam HR dapat memberikan berbagai manfaat yang signifikan yang memungkinkan praktisi HR dapat bekerja secara lebih optimal dan efisien. Beberapa manfaat utama meliputi:

  • Peningkatan efisiensi: AI dapat mengotomatisasi tugas-tugas rutin dan administratif dalam HR, seperti pemrosesan data karyawan, administrasi penggajian, dan manajemen absensi. Hal ini mengurangi beban kerja manual HR practitioner dan memungkinkan mereka fokus pada tugas yang lebih strategis.
  • Pengambilan keputusan yang lebih cerdas: AI dapat menganalisis data karyawan secara menyeluruh dan memberikan wawasan yang berharga. Hal ini membantu HR practitioner membuat keputusan yang lebih informasional dan cerdas terkait seleksi karyawan, pengembangan karir, dan manajemen kinerja.
  • Rekrutmen yang lebih efektif: AI dapat digunakan dalam proses rekrutmen untuk memilih dan mengevaluasi calon karyawan dengan lebih efisien. Algoritma AI dapat menganalisis CV, melacak perilaku online, dan bahkan melakukan wawancara virtual. Hal ini mempercepat proses rekrutmen dan meningkatkan akurasi pemilihan kandidat.

Meskipun AI memberikan banyak manfaat, penggunaannya juga dihadapkan pada beberapa tantangan yang perlu diatasi:

  • Keamanan data: Penggunaan AI dalam HR melibatkan pemrosesan dan analisis data karyawan yang sensitif. Perusahaan perlu menjaga keamanan dan privasi data agar tidak terjadi penyalahgunaan atau pelanggaran privasi yang berpotensi merugikan karyawan.
  • Bias algoritma: Algoritma AI rentan terhadap bias yang ada dalam data yang digunakan untuk melatihnya. Jika data yang digunakan mengandung bias, algoritma AI dapat menghasilkan keputusan yang tidak adil atau diskriminatif terhadap kelompok tertentu. Perusahaan perlu mengawasi dan mengevaluasi secara terus-menerus algoritma AI agar tidak menghasilkan hasil yang bias.
  • Resistensi Perubahan: Pengadopsian AI dalam HR dapat memerlukan perubahan budaya dan keterampilan di dalam perusahaan,  pada saat yang sama perusahaan mungkin menghadapi resistensi dari karyawan dan pemangku kepentingan lainnya. Mereka bisa khawatir akan kehilangan pekerjaan, penggunaan data pribadi, atau ketidakadilan dalam keputusan yang diambil oleh sistem yang terintegrasi dengan  AI. HR perlu mendukung adaptasi karyawan terhadap perubahan teknologi dan memberikan pelatihan yang diperlukan untuk mengoptimalkan penggunaan AI secara efektif.

Dalam mengadopsi AI dalam HR, perusahaan perlu mempertimbangkan manfaat yang dapat diperoleh sekaligus mengelola tantangan yang ada. Penting untuk memiliki pemahaman yang baik tentang teknologi AI, kebijakan privasi data yang jelas, dan keterlibatan aktif dari HR practitioner untuk memastikan implementasi AI yang sukses dan bermanfaat.

Contoh Penggunaan AI dalam HR

1.   Proses Rekrutmen menggunakan ATS untuk sortir CV yang masuk:

Penerapan AI dalam proses rekrutmen dapat dimulai dengan memanfaatkan sistem Applicant Tracking System atau ATS. Dengan menggunakan ATS, tim HR dapat secara otomatis menyortir dan mengevaluasi CV yang masuk berdasarkan kriteria yang telah ditentukan sebelumnya. Hal ini membantu mempercepat proses seleksi awal dan meminimalkan waktu yang diperlukan untuk melihat setiap CV secara manual.

Untuk melakukan transisi ke penggunaan ATS, penting bagi tim HR untuk memberikan pemahaman kepada seluruh tim mengenai manfaat penggunaan teknologi ini dalam mengurangi beban kerja manual dan meningkatkan efisiensi dalam menemukan calon terbaik. Selain itu, tim HR juga perlu memberikan pelatihan kepada anggota tim terkait penggunaan ATS agar mereka dapat memanfaatkannya dengan optimal.

2.   Kombinasi Penempatan Tim dan Manager

Ai dapat membantu HR dalam menemukan kombinasi yang tepat antara karyawan, tim, dan manajer yang sesuai. Dengan menggunakan algoritma cerdas, AI dapat menganalisis data individu, seperti keahlian, preferensi kerja, dan gaya kerja, serta membandingkannya dengan profil tim dan manajer yang ada. Hal ini memungkinkan HR untuk mengoptimalkan penempatan karyawan sehingga mereka dapat bekerja secara efektif dan produktif.

Untuk melakukan transisi yang lancar, HR perlu menjelaskan kepada tim mengenai peran dan manfaat AI dalam proses pencocokan tim, termasuk meningkatkan sinergi, kolaborasi, dan kinerja tim secara keseluruhan. Melibatkan anggota tim HR dalam tahap implementasi AI dan memberikan pemahaman yang cukup tentang keputusan yang diambil berdasarkan analisis AI akan membantu mengurangi resistensi dan memperkuat penerimaan teknologi ini dalam organisasi.

3.   Menganalisis Employee Engagement

Penerapan AI dalam menganalisis employee engagement dapat membantu HR dalam memahami dan meningkatkan kepuasan karyawan, keterlibatan, dan motivasi mereka di tempat kerja. Melalui penggunaan AI, HR dapat mengumpulkan data dari berbagai sumber, seperti survei karyawan, data kinerja, dan interaksi di platform internal perusahaan. AI kemudian menganalisis data ini untuk mengidentifikasi pola, tren, dan faktor yang mempengaruhi tingkat employee engagement. Dengan pemahaman yang mendalam tentang faktor-faktor tersebut.

HR dapat mengambil tindakan yang tepat untuk meningkatkan employee engagement secara proaktif. Untuk melakukan transisi yang lancar, penting bagi HR untuk mengkomunikasikan keuntungan penggunaan AI dalam menganalisis employee engagement kepada karyawan. Dalam proses ini, HR juga perlu memastikan kebijakan privasi dan keamanan data yang memadai untuk menjaga kepercayaan karyawan.

Dalam kesimpulannya, keberhasilan implementasi AI dalam HR tergantung pada pemahaman tujuan organisasi, kualitas data, partisipasi pemangku kepentingan, integrasi dengan sistem yang ada, dan evaluasi yang berkelanjutan. Dengan pendekatan yang tepat, AI dapat menjadi alat yang kuat untuk meningkatkan efisiensi, akurasi, dan produktivitas dalam pengelolaan sumber daya manusia dalam dunia bisnis dan organisasi.

Kami The Jakarta Consulting Group (JCG) mempunyai jasa online psychometric yang akan membantu menggali kemampuan terukur dan karakteristik kepribadian yang memungkinkan individu untuk membuat keputusan yang bermakna.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Artikel Terkait