Pengertian Brand Positioning, Manfaat dan Contoh Perusahaan

Pengertian Brand Positioning, Manfaat dan Contoh Perusahaan

Brand positioning adalah tindakan perusahaan atau pemilik bisnis dalam merancang produk dan strategi pemasaran agar dapat menciptakan kesan tertentu yang diingat di benak konsumen.

Ketika memiliki produk, tagline dan logo saja tidak akan cukup untuk membuat pelanggan mengerti apa itu produk sebuah perusahaan. Karenanya, perusahaan juga harus memikirkan bagaimana produk ingin dikenal konsumen serta bisa lebih menonjol dibandingkan dengan kompetitor sejenis.

Untuk mencapai hal ini, dibutuhkan brand positioning yang kuat sehingga produk perusahaan bisa melekat dalam benak dan persepsi konsumen. Salah satu langkah awal yang bisa dilakukan adalah dengan mengetahui keunikan produk yang tidak dimiliki oleh pesaing dengan produk yang serupa, atau justru menciptakan nilai atau value yang sejalan dengan bisnis.Setelah itu, perusahaan bisa mulai memasarkan kepada pelanggan keunikan dan nilai produk yang dijual.

Apa saja manfaat dari brand positioning?

  1. Diferensiasi: Brand Positioningmemungkinkan perusahaan untuk membedakan merek mereka dari pesaing di pasar. Diferensiasi ini membantu perusahaan agar dapat menonjol di pasar yang ramai, menarik perhatian audiens yang menjadi sasaran, dan menciptakan preferensi untuk merek dibandingkan pesaing. Perusahaan dapat menciptakan identitas merek yang jelas dan menarik dengan mengidentifikasi dan menyoroti atribut, nilai, atau manfaat yang unik.
  2. Hubungan dengan Audiens Target: perusahaan dapat membangun hubungan yang berarti dengan target audiens mereka melalui brand positioning. Dengan memahami kebutuhan, preferensi, dan aspirasi pelanggan, perusahaan dapat menyelaraskan posisi merek mereka dengan faktor-faktor ini. Hal ini menciptakan rasa relevansi dan resonansi, yang memungkinkan konsumen untuk mengidentifikasi dan berhubungan dengan merek pada tingkat yang lebih dalam.
  3. Nilai dan Kepercayaan yang Dipersepsikan: Brand Positioningmembentuk nilai dan kepercayaan yang dirasakan dari sebuah merek. Perusahaan dapat menanamkan keyakinan dan kepercayaan pada audiens target mereka dengan memposisikan merek sebagai menawarkan produk atau layanan berkualitas tinggi, layanan pelanggan yang luar biasa, atau solusi inovatif. Hal ini mengarah pada peningkatan loyalitas pelanggan, advokasi, dan kesediaan untuk membayar premium untuk penawaran merek.
  4. Keunggulan Kompetitif: Brand Positioningyang efektif memberikan keunggulan kompetitif di pasar. Dengan mendefinisikan proposisi merek yang unik dan menarik, perusahaan dapat membedakan diri mereka dari pesaing dan menciptakan persepsi konsumen yang menguntungkan. Keuntungan ini membantu perusahaan menarik dan mempertahankan pelanggan, bahkan dalam menghadapi persaingan yang ketat.
  5. Konsistensi dan Koherensi:Brand Positioningmemastikan konsistensi dan koherensi dalam semua komunikasi dan titik kontak merek. Konsistensi ini membangun pengenalan merek, menumbuhkan kepercayaan, dan memperkuat posisi merek di benak konsumen. Hal ini memandu pengembangan pesan, elemen desain, kampanye pemasaran, dan pengalaman pelanggan untuk menyelaraskan dengan citra merek yang diinginkan.
READ :   Membangun Budaya dalam Perusahaan Antargenerasi

Ada banyak perusahaan yang telah unggul dalam brand positioning selama bertahun-tahun dengan membangun strategi pemosisian yang menyaingi perusahaan lainnya. Berikut adalah lima contoh yang bagus:

1. Bumble vs Tinder

Didirikan pada tahun 2014 oleh Whitney Wolfe setelah kepergiannya dari Tinder, Bumble diposisikan sebagai aplikasi yang dirancang untuk memberdayakan wanita agar dapat memegang kendali saat berhubungan dengan orang baru.

Selain fokus awalnya untuk meningkatkan pengalaman pengguna perempuan, Bumble telah berkembang di luar kategori kencan, memberikan pengguna pilihan untuk menemukan pertemanan dan koneksi profesional di dalam platform. Tinder, di sisi lain, berfokus pada koneksi singkat.

Strategi Pemosisian Bumble vs Tinder

Strategi pemosisian Bumble adalah diferensiasi. Di situs webnya, merek ini menyatakan, “Bumble pertama kali didirikan untuk menantang aturan kencan kuno.” Memang, pendekatannya jauh lebih berbeda dari aplikasi lain, dengan wanita sebagai inisiator daripada pria.

READ :   Kesiapan Bertransformasi

Strategi pemosisian Tinder berbasis pada pemimpin; merek ini menggunakan sejarah dan popularitasnya yang sudah mapan untuk menarik orang untuk bergabung. Meskipun merek ini tidak mengidentifikasi dirinya sebagai pemimpin dalam kencan online (nada seperti itu tidak akan cocok dengan industri ini), Tinder menyiratkan posisi kepemimpinannya dengan menyoroti jumlah pengguna dan sejarahnya yang sudah berjalan hampir satu dekade.

2. Google Meet vs Zoom

Tahun 2020 mengubah cara kita hidup dan bekerja. Koneksi virtual menjadi normal baru yang berarti bahwa alat seperti Google Meet dan Zoom berada di garis depan dalam benak setiap orang. Meskipun keduanya memiliki tujuan yang sama – menyatukan orang-orang melalui web – keduanya memiliki perbedaan yang mencolok dalam cara memposisikannya.

Strategi Pemosisian Google Meet vs Zoom

Google dan Zoom memiliki metrik waktu langsung untuk nilai yang serupa karena keduanya membutuhkan aplikasi untuk bekerja dengan baik dan memiliki penggunaan platform mereka yang gratis, tetapi terbatas. Namun, penting untuk dicatat bahwa meskipun Zoom menjadi yang terdepan di media sebagai solusi untuk rapat kerja dari rumah, Google Meet tidak jauh di belakang sebagai solusi terhubung-dari-rumah untuk keluarga dan teman yang tidak dapat berkumpul secara langsung. Hasilnya, strategi brand positioning Google lebih berfokus pada pembedaan dirinya sebagai alat untuk sosialita interaktif jika dibandingkan dengan pemosisian berbasis kenyamanan Zoom yang menjadi anugerah penyelamat bagi para profesional yang terisolasi.

3. Starbucks vs Dunkin’

Meskipun Starbucks dan Dunkin’ terlihat berbeda, keduanya menargetkan pelanggan yang pergi untuk minum kopi setiap pagi. Sementara branding Starbucks bergantung pada pengalaman di dalam toko, branding Dunkin’ berfokus pada dua penawaran utamanya, kopi dan donat. Slogannya, “American Runs on Dunkin,” menekankan pada ketersediaan produknya yang luas. Starbucks, di sisi lain, berfokus pada kerajinan tangan dan menawarkan pengalaman kedai kopi yang lebih tradisional.

READ :   Tips Mengatasi Hustle Culture dan Toxic Productivity

Strategi Pemosisian Starbucks vs Dunkin’s

Branding hijau dan coklat Starbucks berlawanan dengan warna pink dan oranye Dunkin’s yang cerah. Hal ini juga terlihat dalam strategi mereka.

Strategi Starbucks berfokus pada kualitas. Pada laman Coffee Finder, merek ini menyatakan, “Para ahli kopi kami telah menyaring pengetahuan mereka selama bertahun-tahun dalam mencicipi kopi ke dalam tiga pertanyaan sederhana untuk membantu Anda menemukan kopi Starbucks yang pasti Anda sukai.” Kalimat semacam ini menunjukkan fokus Starbucks pada kualitas, bukan kuantitas, dan bahkan ketersediaan.

Dunkin’ berfokus pada kepemimpinannya di bidang ini dan ketersediaan yang luas, dan dengan demikian strategi mereka berbasis pada kepemimpinan dan kenyamanan. “Dunkin’ adalah jaringan gerai kue dan kopi terkemuka di dunia, yang melayani lebih dari 3 juta pelanggan setiap harinya,” kata merek ini, menyoroti betapa mudahnya mampir ke gerai ini untuk menikmati kopi.

Merek yang kuat membuat perbedaan besar saat memasuki atau bersaing di pasar mana pun. Strategi brand positioning yang unik sangat penting untuk membuat pernyataan, mendapatkan (dan mempertahankan) perhatian audiens yang menjadi sasaran, dan berhasil mengembangkan merek perusahaan.

#Brand Positioning

#manfaat Brand Positioning

#contoh Brand Positioning

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Artikel Terkait

Our goal is to assist our clients in achieving their goals.

DBS Bank Tower, 12th Floor Ciputra World 1, Jl. Prof. Dr. Satrio Kav 3-5 Jakarta 12940

Suite 307, Block A, Phileo Damansara 1, 9 Jalan 16/11, Off Jalan Damansara, 46350 Petaling Jaya, Selangor

10th Floor, RSU Tower, Sukhumvit 31 Road, Klongton Nua, Wattana, Bangkok, 10110

Copyright © 2024 Design and upload by The Jakarta Consulting Group