Pemimpin vs Manajer : Apa Saja Perbedaannya?

Pemimpin vs Manajer : Apa Saja Perbedaannya?

Ketika Anda bertanggung jawab untuk merekrut manajer departemen atau merekrut eksekutif, penting untuk memahami bahwa kepemimpinan dan manajemen adalah dua hal yang berbeda. Sebelum Anda mengambil langkah selanjutnya, pahami perbedaan pemimpin vs manajer di tempat kerja.

Definisi pemimpin vs manajer

Sebelum Anda benar-benar memahami perbedaan antara kepemimpinan dan manajemen, Anda harus mengetahui beberapa definisi dasar. Manajer adalah seseorang yang mengendalikan aktivitas anggota kelompok yang mengejar tujuan yang sama. Sebaliknya, seorang pemimpin adalah seseorang yang memengaruhi dan memotivasi orang lain untuk berhasil.

Perbedaan utama antara kepemimpinan dan manajemen

Dari sudut pandang praktis, salah satu perbedaan terbesar antara kepemimpinan dan manajemen adalah bahwa pemimpin bertanggung jawab untuk menginspirasi orang lain dan manajer bertanggung jawab untuk memastikan bahwa bawahannya menyelesaikan tugas-tugas tertentu.

Dengan kata lain, pemimpin berfokus pada gambaran besar, sementara manajer berfokus pada detail yang lebih kecil. Sebagai contoh, manajer departemen akuntansi mungkin harus melacak kemajuan karyawan dalam menyelesaikan sejumlah faktur. Tugas ini penting, namun ini hanyalah satu tugas kecil dalam skema besar.

Ide vs. Proses

Perbedaan lain antara pemimpin dan manajer adalah bahwa pemimpin fokus pada ide, dan manajer fokus pada proses. Pemimpin yang kuat menetapkan visi dan mendorong pengikutnya untuk menerimanya. Mereka juga mencari cara untuk menginspirasi dan memotivasi orang untuk melakukan perubahan yang direkomendasikan.

Manajer tidak mencapai tujuan dengan menginspirasi atau memotivasi anggota tim. Sebaliknya, mereka mengandalkan proses yang sudah ada untuk mengontrol dan memantau penyelesaian tugas. Misalnya, jika perusahaan Anda memiliki proses untuk menyetujui pesanan pembelian, manajer memastikan karyawan mereka mengikuti proses tersebut dengan baik.

Perubahan vs. Status quo

Pemimpin juga bertindak sebagai agen perubahan, atau orang yang mendukung cara-cara baru dalam melakukan sesuatu. Banyak anggota tim yang mungkin menolak perubahan, bahkan ketika perubahan itu akan menguntungkan mereka. Memiliki agen perubahan dalam tim Anda akan mempermudah penerapan perubahan tanpa harus kehilangan karyawan.

READ :   Membangun Budaya Bisnis Start-up

Umumnya, para manajer lebih peduli dengan status quo. Tugas mereka bukan untuk menginspirasi atau memotivasi orang untuk menerima perubahan, namun untuk mempertahankan sistem dan struktur yang diperlukan untuk menyelesaikan tugas-tugas yang diberikan. Ini adalah perbedaan yang signifikan ketika membandingkan mengelola vs memimpin.

Keterampilan vs. Pekerjaan

Terakhir, kepemimpinan dan manajemen berbeda karena yang satu adalah keterampilan dan yang lainnya adalah pekerjaan. Meskipun ada banyak manajer berbakat di luar sana, Anda tetap bisa menjadi manajer yang baik meskipun tidak memiliki sifat kepemimpinan yang kuat. Sebaliknya, seorang pemimpin yang kuat mungkin tidak tahu persis bagaimana cara mencadangkan server atau menjaga tim proyek tetap bekerja, tetapi mereka memiliki keterampilan yang diperlukan untuk memotivasi dan menginspirasi orang lain.

Kiat untuk mengembangkan karyawan menjadi pemimpin

Dengan keterampilan, dukungan, dan motivasi yang tepat, siapa pun bisa meningkatkan kemampuan kepemimpinan mereka. Berikut ini beberapa tips yang bisa diterapkan jika Anda ingin mengembangkan anggota tim Anda menjadi pemimpin yang kuat.

1. Tawarkan pelatihan komunikasi

Para pemimpin harus berkomunikasi secara efektif dengan para pengikutnya. Jika tidak, pesan yang disampaikan akan menjadi kacau, sehingga menimbulkan kebingungan dan ketidakpercayaan. Jika Anda ingin anggota tim Anda menjadi pemimpin yang kuat, berikan mereka banyak kesempatan untuk meningkatkan kemampuan komunikasi mereka.

Bagaimana Anda mencapai hal ini tergantung pada ukuran perusahaan Anda dan sumber daya yang Anda miliki. Jika Anda memiliki spesialis pelatihan khusus, pertimbangkan untuk mengembangkan kursus Anda sendiri tentang berbicara di depan umum, menulis bisnis, dan keterampilan komunikasi lainnya.

Pilihan lainnya adalah mendorong karyawan untuk mengikuti kursus di universitas setempat. Ini cocok untuk perusahaan kecil yang tidak memiliki pelatih khusus. Jika Anda tidak dapat menawarkan tunjangan untuk menutupi biaya pelatihan, berikan cuti kepada anggota tim untuk menyelesaikan tugas mereka.

READ :   Transformasi Bisnis : Jangan Tinggalkan Pelanggan

2. Mencontohkan perilaku positif

Jika Anda ingin karyawan berperilaku dengan cara tertentu, penting untuk mencontohkan perilaku tersebut sesering mungkin. Untuk membantu karyawan mengembangkan keterampilan kepemimpinan, cobalah mencontohkan perilaku-perilaku ini:

  • Bertindak dengan integritas
  • Memuji orang lain atas pekerjaan yang dilakukan dengan baik
  • Memperlakukan orang dengan adil
  • Mendukung anggota tim saat mereka kesulitan
  • Mendengarkan dengan seksama perspektif lain
  • Bersikap jujur setiap saat
  • Bertanggung jawab atas tindakan Anda

3. Memulai program mentoring

Program mentoring memberikan kesempatan kepada karyawan untuk belajar dari para pemimpin senior. Mentor yang baik membantu para mentee menetapkan tujuan karier, memperbaiki kesenjangan pengetahuan, dan lebih percaya diri dalam keterampilan mereka. Jika dilakukan dengan benar, program mentoring dapat membuat anggota tim Anda lebih produktif sekaligus membentuk mereka menjadi pemimpin masa depan.

Jika Anda ingin memulai program bimbingan, ingatlah kiat-kiat berikut ini:

  • Luangkan waktu untuk menemukan pasangan yang tepat untuk setiap peserta.
  • Pastikan mentor dan peserta mentoring mendapatkan dukungan yang mereka butuhkan untuk membuat hubungan menjadi sukses.
  • Doronglah para peserta untuk menetapkan ekspektasi yang jelas.
  • Ingatkan para mentor untuk tidak mengatur mentee mereka alih-alih memberikan saran dan membiarkan para peserta membuat keputusan sendiri.
  • Sesuaikan program berdasarkan umpan balik dari peserta dan hasil bisnis.

4. Berikan karyawan rasa kepemilikan atas pekerjaan mereka

Karyawan yang merasa memiliki pekerjaan cenderung lebih percaya diri dan termotivasi. Sebagai bonus tambahan, manajer tidak perlu menghabiskan banyak waktu untuk memantau pekerjaan mereka. Ini adalah situasi yang saling menguntungkan bagi semua orang.

Berikut ini adalah cara untuk mendorong karyawan agar merasa memiliki pekerjaan mereka.

  • Bangun hubungan: Kenali tujuan, bakat, dan minat setiap orang. Jika Anda tahu apa yang membuat anggota tim Anda bersemangat, Anda akan dapat mencocokkan mereka dengan tugas yang memicu kreativitas dan semangat.
  • Fokus pada misi Anda: Jika ada ketidaksesuaian antara tugas yang diberikan kepada karyawan dengan misi perusahaan, ada kemungkinan besar anggota tim tidak akan termotivasi untuk bekerja lebih keras lagi. Untuk mencegah hal ini terjadi, pastikan karyawan memahami bagaimana peran mereka sesuai dengan gambaran besar.
  • Minta masukan dari karyawan: Pemimpin yang baik meminta masukan dari anggota tim dan berusaha untuk memasukkan masukan tersebut ke dalam setiap keputusan. Ketika karyawan memiliki kesempatan untuk memberikan masukan tentang inisiatif baru, mereka cenderung merasa lebih percaya diri untuk berbicara tentang hal-hal yang benar-benar penting. Jika seorang anggota tim meleset dari sasaran dengan salah satu saran mereka, jangan terlalu cepat mengabaikannya. Sebaliknya, pujilah mereka karena telah berani berbicara dan beri tahu mereka bahwa Anda menghargai masukan mereka.
  • Hindari manajemen mikro: Sulit untuk mengembangkan keterampilan kepemimpinan jika manajer tidak mempercayai Anda untuk menyelesaikan tugas-tugas sederhana tanpa pengawasan. Manajemen mikro juga menghilangkan kesempatan untuk mengembangkan kepercayaan diri, yang merupakan unsur penting dalam kepemimpinan yang efektif. Jika memungkinkan, berikan otonomi yang luas kepada karyawan untuk membantu mereka mengembangkan rasa kepemilikan yang kuat.
READ :   Quiet Firing vs Quiet Quitting : Mana yang Harus Dipilih oleh Perusahaan?

Kesimpulan

Kedua peran tersebut memiliki tantangannya masing-masing, namun biasanya lebih sulit untuk menjadi seorang pemimpin daripada manajer. Hal ini karena seorang pemimpin harus memengaruhi dan memotivasi banyak orang. Seorang pemimpin mungkin juga harus memandu anggota tim melalui masa-masa sulit, yang membutuhkan keterampilan komunikasi yang sangat baik dan kebijaksanaan.

#pemimpin manajer #perbedaan pemimpin dan Manajer

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Artikel Terkait

Our goal is to assist our clients in achieving their goals.

DBS Bank Tower, 12th Floor Ciputra World 1, Jl. Prof. Dr. Satrio Kav 3-5 Jakarta 12940

Suite 307, Block A, Phileo Damansara 1, 9 Jalan 16/11, Off Jalan Damansara, 46350 Petaling Jaya, Selangor

10th Floor, RSU Tower, Sukhumvit 31 Road, Klongton Nua, Wattana, Bangkok, 10110

Copyright © 2024 Design and upload by The Jakarta Consulting Group